Author Archives: sGun

The Smurfs 2 Mc Donald’s Happy Meal [Indonesia]


moved to : blog.sgun.name

The Smurfs 2

The Smurfs 2

Papa Smurf

Papa Smurf

Jokey Smurf

Jokey Smurf

Baker Smurf

Baker Smurf

Handy Smurf

Handy Smurf

Smurfette

Smurfette

Brainy Smurf

Brainy Smurf

Greedy Smurf

Greedy Smurf

Hefty Smurf

Hefty Smurf

Clumsy Smurf

Clumsy Smurf

Party Planner Smurf

Party Planner Smurf

Vexy & Hackus

Vexy & Hackus

The Smurfs 2

The Smurfs 2

akhirnya.. setelah Happy Meal yang sebelumnya (Despicable Me 2) ngga lengkap, kali ini The Smurf 2 di-nekat’in..!! secara juga udah seneng maen game-nya di Android hampir 2 tahun..!! langsung joss.. begitu tau ada Happy Meal-nya, dalam 2 hari udah komplit ke-12 mainannya..!! fufufu…

the bill

the bill


posted from my LG Optimus White
using WordPress for Android


Bebek Saja Bisa Berbaris (Mengantri)..


moved to : blog.sgun.name

coba baca dulu notes kawan satu ini :

===========================
Seorang guru di Australia pernah berkata:

“Kami tidak terlalu khawatir jika anak2 sekolah dasar kami tidak pandai Matematika” kami jauh lebih khawatir jika mereka tidak pandai mengantri.”

“Sewaktu ditanya mengapa dan kok bisa begitu ?” Kerena yang terjadi di negara kita justru sebaliknya.

Inilah jawabannya:

Karena kita hanya perlu melatih anak selama 3 bulan saja secara intensif untuk bisa Matematika, sementara kita perlu melatih anak hingga 12 Tahun atau lebih untuk bisa mengantri dan selalu ingat pelajaran berharga di balik proses mengantri.
Karena tidak semua anak kelak akan berprofesi menggunakan ilmu matematika kecuali TAMBAH, KALI, KURANG DAN BAGI. Sebagian mereka anak menjadi Penari, Atlet Olimpiade, Penyanyi, Musisi, Pelukis dsb.
Karena biasanya hanya sebagian kecil saja dari murid-murid dalam satu kelas yang kelak akan memilih profesi di bidang yang berhubungan dengan Matematika. Sementara SEMUA MURID DALAM SATU KELAS ini pasti akan membutuhkan Etika Moral dan Pelajaran Berharga dari mengantri di sepanjang hidup mereka kelak.
“Memang ada pelajaran berharga apa dibalik MENGANTRI ?”

“Oh iya banyak sekali pelajaran berharganya”

Anak belajar manajemen waktu jika ingin mengantri paling depan datang lebih awal dan persiapan lebih awal.
Anak belajar bersabar menunggu gilirannya tiba terutama jika ia di antrian paling belakang.
Anak belajar menghormati hak orang lain, yang datang lebih awal dapat giliran lebih awal dan tidak saling serobot merasa diri penting..
Anak belajar berdisiplin dan tidak menyerobot hak orang lain.
Anak belajar kreatif untuk memikirkan kegiatan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi kebosanan saat mengantri. (di Jepang biasanya orang akan membaca buku saat mengantri)
Anak bisa belajar bersosialisasi menyapa dan mengobrol dengan orang lain di antrian.
Anak belajar tabah dan sabar menjalani proses dalam mencapai tujuannya.
Anak belajar hukum sebab akibat, bahwa jika datang terlambat harus menerima konsekuensinya di antrian belakang.
Anak belajar disiplin, teratur dan kerapihan.
Anak belajar memiliki RASA MALU, jika ia menyerobot antrian dan hak orang lain.
Anak belajar bekerjasama dengan orang2 yang ada di dekatnya jika sementara mengantri ia harus keluar antrian sebentar untuk ke kamar kecil.
Anak belajar jujur pada diri sendiri dan pada orang lain.

dan mungkin masih banyak lagi pelajaran berharga lainnya, silahkan anda temukan sendiri sisanya.

Saya sempat tertegun mendengarkan butir-butir penjelasannya. Dan baru saja menyadari hal ini saat satu ketika mengajak anak kami berkunjung ke tempat bermain anak Kids Zania di Jakarta.

Apa yang di pertontonkan para orang tua pada anaknya, dalam mengantri menunggu giliran sungguh memprihatinkan.

Ada orang tua yang memaksa anaknya untuk “menyusup” ke antrian depan dan mengambil hak anak lain yang lebih dulu mengantri dengan rapi. Dan berkata “Sudah cuek saja, pura-pura gak tau aja !!”
Ada orang tua yang memarahi anaknya dan berkata “Dasar Penakut”, karena anaknya tidak mau dipaksa menyerobot antrian.
Ada orang tua yang menggunakan taktik dan sejuta alasan agar anaknya di perbolehkan masuk antrian depan, karena alasan masih kecil capek ngantri, rumahnya jauh harus segera pulang, dsb. Dan menggunakan taktik yang sama di lokasi antrian permainan yang berbeda.
Ada orang tua yang malah marah2 karena di tegur anaknya menyerobot antrian, dan menyalahkan orang tua yang menegurnya.
dan berbagai macam kasus lainnya yang mungkin anda pernah alami juga?

Ah sayang sekali ya…. padahal disana juga banyak pengunjung orang Asing entah apa yang ada di kepala mereka melihat kejadian semacam ini?

Ah sayang sekali jika orang tua, guru, dan Kementrian Pendidikan kita masih saja meributkan anak muridnya tentang Ca Lis Tung (Baca Tulis Hitung), Les Matematika dan sejenisnya. Padahal negara maju saja sudah berpikiran bahwa mengajarkan MORAL pada anak jauh lebih penting dari pada hanya sekedar mengajarkan anak pandai berhitung.

Ah sayang sekali ya… Mungkin itu yang menyebabkan negeri ini semakin jauh saja dari praktek-praktek hidup yang beretika dan bermoral?

Ah sayang sekali ya… seperti apa kelak anak2 yang suka menyerobot antrian sejak kecil ini jika mereka kelak jadi pemimpin di negeri ini?

Semoga ini menjadi pelajaran berharga bagi kita semua para orang tua juga para pendidik di seluruh tanah air tercinta. Untuk segera menyadari bahwa mengantri adalah pelajaran sederhana yang banyak sekali mengandung pelajaran hidup bagi anak dan harus di latih hingga menjadi kebiasaan setiap anak Indonesia. Mari kita ajari generasi muda kita untuk mengantri, untuk Indonesia yang lebih baik…

sumber : https://www.facebook.com/bastian.kasim/posts/4620763816716
===========================

ketika membaca notes diatas yang di share oleh seorang teman di Facebook, saya jadi senyum” sendiri..
karena tiap pulang kantor, selalu saja ada karyawan yang menyerobot antrian absensi untuk pulang.. terutama yang sudah punya pengalaman (baca: karyawan senior).. saya dalam hati cuma bisa bilang “bebek saja bisa baris, lha ini orang kok nda bisa baris, masak kalah sama bebek..”
kata orang, kita ini punya budaya antri.. tapi entah sampai sekarang kok tidak terbukti.. ;D


[Review – Benchmark] Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition


moved to : blog.sgun.name

Front Package - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Front Package – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Rear Package - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Rear Package – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Ejected Size vs AA Battery - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Ejected Size vs AA Battery – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Rear View - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Rear View – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Thickness vs AA Battery - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Thickness vs AA Battery – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Made in Taiwan - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Made in Taiwan – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Red LED Indicator - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Red LED Indicator – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Bundling Software - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Bundling Software – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Properties - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Properties – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

CHKDSK - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

CHKDSK – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

[Factory] Benchmark FAT32 16KB - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

[Factory] Benchmark FAT32 16KB – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Benchmark FAT32 8KB - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Benchmark FAT32 8KB – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Benchmark FAT32 32KB - Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition

Benchmark FAT32 32KB – Philips USB 2.0 Flash Drive 16GB Eject Edition


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.